Mengenal HORENSO: Metode Pelaporan Kerja ala Jepang

vnmanpower dot com
vnmanpower.com

“Makanya horenso-nya dong, share, jangan apa-apa dipikir sendiri.”

Bagi teman-teman yang sedang atau pernah bekerja di perusahaan Jepang, tentunya tidak asing dengan kalimat di atas. Biasanya kalau atasan mengetahui ada masalah dengan tugas yang sedang dikerjakan bukan dari kita langsung, kalimat teguran di atas akan kita dapatkan. Horenso ini adalah salah satu elemen dari budaya kerja Jepang.

Perusahaan – perusahaan Jepang menggunakan horenso dalam komunikasi bisnis internal mereka. Horenso sendiri sebenarnya adalah akronim dari Hokoku-Renraku-Sodan atau Report (Melapor) – Contact (Menghubungi) – Consult (Berkonsultasi). Metode ini dapat dipraktikkan oleh seorang atasan dan seorang bawahan, klien dan pemasok, manajer dan staf.

Latar Belakang

Ditemukan suatu temuan yang menarik oleh seorang pionir keselamatan industri AS bernama Herbert Heinrich (1886-1962). Bahwa di dalam 1 kecelakaan pada lingkungan kerja, di belakangnya ada 29 “kecelakaan kecil” yang mengikuti sebelumnya. Kumpulan masalah yang dianggap remeh/kecil ternyata menjadi akumulasi yang menyebabkan masalah besar. Heinrich menyebutkan jika human error atau kesalahan manusia adalah penyebab penumpukkan masalah tersebut.

Frank Bird Jr. (1921-2007) menyempurnakan teori Heinrich dengan menekankan bagaimana pentingnya manajemen kontrol dalam suksesnya program pencegahan kecelakaan. Diperlukan informasi dan penjelasan tentang bahaya yang ada sehingga dapat dicegah terjadinya kecelakaan yang tidak perlu.

Tujuan

Dari 2 teori di atas, terdapat akar masalah yang sama tentang bagaimana kecelakaan atau masalah terjadi. Yaitu human error yang kebanyakan berupa lupa dan kekurang pahaman sumber daya manusia terkait atas pekerjaannya. Horenso bertujuan untuk

Lanjutkan membaca “Mengenal HORENSO: Metode Pelaporan Kerja ala Jepang”